“the lizard brain” dan mengapa kita (sering) takut berbuat benar

September 29, 2011

belakangan ini saya dihantui pertanyaan-pertanyaan ini:

mengapa kita, orang Indonesia, susah sekali melakukan hal- hal sederhana yang semua orang tahu itu merupakan tindakan yang benar?

mengapa banyak orang masih parkir di tempat yang ada tanda dilarang parkir?
buang sampah di tempat tanda di larang buang sampah?
menyalip dari sebelah kiri di jalan tol, padahal hampir tiap 500 m ada larangan menyalip dari kiri?

 

 

dan tentu saja kita adalah Bangsa yang membuat kalimat “katakan tidak pada korupsi” menjadi bahan lelucon di berbagai situasi…

singkatnya, ada jurang besar antara KNOWING dan DOING. antara TAHU dan MELAKUKAN

kenapa ini menjadi pertanyaan yang mengganggu saya?
karena semakin saya banyak berinteraksi dengan perusahaan yang sedang memperbaiki kinerjanya, semakin saya yakin bahwa kinerja belum baik bukan karena manajemen dan karyawan tidak tahu apa yang harus dilakukan, melainkan karena tidak melakukan hal-hal mendasar yang seharusnya dilakukan.

disamping itu, dengan bertambahnya usia, saya makin khawatir dengan daya saing negara kita yang masih berada diranking bawah serta hutang luar negeri yang makin menggunung.

banyak hutang artinya kita terlalu banyak berbicara dan berwacana dibanding hasil karya nyata!

sekali lagi, ada gap antara KNOWING dan DOING.

the lizard brain: sumber  ketakutan  dan resistansi

dari pencarian saya, saya mendapatkan temuan menarik yang diutarakan oleh banyak tokoh, dari Ed Deming, Bob Sutton/Jeff Pfeffer, dan tentu saja Seth Godin.

Menarik untuk diketahui bahwa inkonsistensi kita, mengetahui hal yang benar namun tetap melakukan hal yang salah, tidak lain disebabkan oleh rasa takut.

Pernahkah kamu berniat melakukan tindakan yang menurut kita benar, namun ada suara di kepala kita yang mengingatkan kita untuk “hati-hati, jangan sampai kita ditertawakan orang”, “ide bagus, tapi kayaknya sekarang belum saatnya” ?

Ada sebuah bagian dari otak yang disebut amygdala, yang merupakan bagian otak yang ada sejak evolusi awal manusia. Bagian ini mengatur banyak naluri alamiah kita: marah, reproduksi dan terutama rasa TAKUT.

Amygdala  menyimpan memori manusia akan hal-hal yang bisa mengancam kelangsungan hidup manusia: api, ketinggian, binatang buas, ancaman musuh, dan lain sebagainya.

Ingin coba bungee jumping? Akan ada suara di kepala kamu yang mencoba mencegah kamu melakukannya.

Berjalan di tempat gelap sendirian? Bulu tengkuk kamu mungkin berdiri, karena bagian otak ini akan menyiapkan seluruh pertahanan dari kemungkinan ancaman dari belakang.

Seth Godin meyebut amygdala sebagai lizard brain. Karena ia primitif, menyebabkan kita stagnan dan menolak ide-ide baru. Lizard brain menuntut kita untuk selalu berlindung, menolak ide baru dan jangan mengambil resiko sekecil apapun.

Lalu apa hubungan lizard brain ini dengan knowing-doing gap?

Rasa TAKUT.

Pernah kamu ingin mengatakan hal yang benar kepada atasan kamu yang sedang meracau dan mengambil keputusan yang salah? Di saat kamu akan mengatakannya, ada suara di kepala kamu yang mencegah kamu. Dan kamu batal lalu memilih diam. Lizard brain menang.

Jika kamu anak sekolah, pernahkah kamu punya keinginan ingin mengisi waktu dengan belajar sendiri di kelas, namun ada suara di kepala kamu yang terus menerus mengingatkan untuk tidak usah belajar ditempat umum agar jangan sampai kamu ditertawakan teman-teman sekelas kamu?

Dan inilah sebabnya, kenapa sangat susah untuk melompat dari TAHU untuk menjadi MELAKUKAN.

Kita harus melawan resistansi pikiran kita sendiri.

Yang menjadi permasalahan adalah fakta bahwa banyak masyarakat dan negara di luar Indonesia sudah berhasil membangun budaya dan infrastruktur untuk mengalahkan si Otak Kadal ini, sedangkan kita di Indonesia belum.

Dan itu adalah masalah besar!

 

 

notes: posting ini berhubungan dengan slide Knowledge-based-Action

Advertisements

3 past business mistakes you shouldn’t repeat in 2011

December 30, 2010

1. never sacrifice your customers AND your employees

your happy customers are the ones who pay you, and your employees are the one who make the customers happy

in the middle of crisis, it’s easy to find some money by cutting some benefit to the customers or cut the training budget.

don’t do that!

once you cut budget from the benefit of customers or employees, you just start your doom loop. not very long, either your company will be closed or sold.

2. want productivity? find it properly

again, when cash is rare, it is tempting to find the cash from your growth & intangible investment: training,new product/R&D, quality improvement efforts, and  advertising/branding

you should not take those easy way rather find it diligently by walking through your overall process and the total cost.

for instance:

does the current sourcing method while give you short therm lower price, but in the long term give you more expensive total cost?

does the decision to cut your advertising, while it give you immediate cash, that will make the overall business strategy in danger?

3. in the middle of the storm, you got to be open

crisis creates panick attack for everybody

if the business leader(s) keep their mouth shut, the rumors/gossips will take over the leadership. employee insecurity and unhappiness increase….customers are upset

reverse that loop by start communicating honestly


again, using “average” from spreadsheet can give you wrong decision

November 17, 2010

based on a talk with my colleague, here is a story.

an improvement team formed to save production cost of a widget. Early in 2010 they start a new “improved” process. They track the result and the team show 10% improvement from $10/unit to $ 9/unit.

The comparison of 2009 vs 2010 is below.

If the improvement team and the management think the new process is better, they are wrong.

Every time we use spreadsheet, let’s use the graph to see: trend, indication of variations/stability and the shape of the distribution. With a simple run chart this is the chart from 2009 and 2010:

if you see, the new process in 2010, while in “average” lower than 2009, but in reality it only works in the first half of 2010, and show trend of increasing cost/unit. In fact, the cost by end of 2010 is higher than 2009.

In summary, be careful with your spreadheet…it show you data, but hide many information